MAN UCS Mengganti TPS per Dusun

From Dokumentasi Sistem Informasi KPU
Jump to: navigation, search

Contents

Pendahuluan

Penggantian nomor TPS per Dusun adalah memberi nomor TPS untuk pemilih dalam suatu Dusun. Baik yang belum memiliki TPS maupun yang sebelumnya telah memiliki TPS. Sebelum melakukan penggantian TPS per Dusun perlu dilakukan pemilahan data per Dusun.

Teknik memilah data yang khusus dapat dipelajari di MAN UCS Memilah Data agar penggantian TPS per Dusun dapat dilakukan secara efisien.

Tata Letak

Tata letak daftar nama pemilih dalam sebuah Dusun.

Data Kelurahan DAUH PURI setelah dipilah berdasarkan Dusun Pekambingan
  • Keterangan
  1. Menampilkan jumlah data dalam Kelurahan Dauh Puri, Dusun Pekambingan.
  2. Menampilkan tombol "TPS per Dusun" yang berfungsi untuk memasukkan data yang ditampilkan dalam sebuah TPS.
  3. Menampilkan nama Dusun yang sedang dipilih sebagai pemilah data (Dusun Pekambingan dalam contoh ini), perhatikan terdapat jumlah data yang sama dengan buletan nomor 1 yakni 2089.

Penyusunan TPS

  • Pilihlah sebuah Dusun untuk dimasukkan ke dalam TPS. Tombol "TPS per Dusun" tidak akan muncul jika tidak dilakukan pemilahan berdasarkan Dusun.
  • Jumlah pemilih yang dapat dimasukkan ke dalam sebuah TPS tidak dapat melebihi ketentuan jumlah maksimal pemilih untuk satu TPS.
  • Jika jumlah pemilih dalam satu Dusun melebihi ketentuan jumlah maksimal pemilih dalam satu TPS maka jumlah yang dimasukkan ke dalam TPS adalah sebatas maksimal yang diperbolehkan.
  • Sisa dari pemilih yang belum masuk ke TPS tersebut dapat dimasukkan ke TPS berikutnya.
  • Sehingga satu Dusun dapat masuk ke beberapa TPS.

Dusun tps.png

  1. Perhatikan gambar di atas dapat dilihat ilustrasi pemetaan Dusun ke TPS.
  2. (Kondisi Nomor 1) TPS 1 berisi sebagian pemilih pada Dusun 1.
  3. (Kondisi Nomor 2) TPS 2 berisi lanjutan dari pemilih pada Dusun 1.
  4. (Kondisi Nomor 3) TPS 3 berisi sisa dari Dusun 1 dan sebagian dari Dusun 2.
  5. TPS 4 berisi lanjutan dari pemilih pada Dusun 2.
  6. TPS 5 berisi sisa dari Dusun 2 dan sebagian dari Dusun 3.
  7. Dusun 3 sebenarnya ada 3 versi yaitu A, B dan C.
  8. Dusun 3A adalah bagian terbesar dari Dusun 3.
  9. Dusun 3B adalah Dusun 3 namun penamaan yang berbeda sehingga oleh aplikasi dianggap Dusun yang berbeda, padahal sebenarnya Dusun 3A dan 3B adalah satu Dusun yang sama.
  10. Demikian juga dengan Dusun 3C.
  11. (Kondisi Nomor 4) Oleh karena itu ketiga versi penamaan Dusun 3 tersebut dapat dijadikan satu TPS seperti dapat dilihat pada gambar ilustrasi diatas dimasukkan ke TPS 6.


Berdasarkan ilustrasi diatas berikut akan diberikan contoh yang lebih konkret tentang pembagian Dusun ke dalam TPS. Contoh akan menggambarkan kondisi-kondisi sesuai nomor penjelasan diatas.

Kondisi Nomor 1

Gambar 1: Daftar TPS

Data Dusun tanpa pemilah TPS
  • Keterangan
  1. Jumlah data untuk Dusun Pekambingan sebanyak 2.087 pemilih pada penanda halaman.
  2. Jumlah data untuk Dusun Pekambingan pada listbox pemilah data di kolom Dusun, perhatikan jumlahnya sama dengan jumlah yang tertera pada halaman sebanyak 2.087 pemilih.
  3. Daftar nomor TPS-TPS untuk kelurahan DAUH PURI, perhatikan ada jumlah pemilih dalam kurung yang dialokasikan untuk tiap TPS. Dalam contoh ini jumlah maksimal pemilih per TPS adalah 505.
    1. TPS 1 terdapat 255 pemilih
    2. TPS 2 terdapat 15 pemilih
    3. TPS 3 terdapat 505 pemilih

Gambar 2: Kotak Dialog Ubah TPS

Kotak Dialog dari tombol TPS per Dusun
  • Keterangan
  1. Tombol TPS per Dusun yang apabila diklik akan menampilkan kotak dialog Ubah TPS
  2. Jumlah data pemilih yang akan dimasukkan ke TPS, dalam contohnya ini jumlahnya 1312.
  3. Jumlah data untuk Dusun Pekambingan yang akan dimasukkan ke TPS, perhatikan jumlah ini sama dengan pada kotak dialog. Kemudian jumlah ini juga merupakan hasil pemilahan berdasarkan pemilih di Dusun Pekambingan yang belum memiliki nomor TPS, perhatikan nomor 4.
  4. Jumlah pemilih di Kelurahan Dauh Puri yang belum memiliki TPS, dalam contoh ini jumlahnya 5705.
  5. Tombol-tombol untuk mengeksekusi penggantian/pemberian nomor TPS.

Gambar 3: TPS 1

Setelah kotak dialog muncul pilihlah nomor TPS dari dropdown list. Ketika memilih TPS nomor 1 maka akan muncul informasi seperti gambar dibawah ini. Perhatikan ada field sisa alokasi. Itu menunjukkan hasil perhitungan jumlah pemilih maksimal dikurangi jumlah pemilih yang sudah ada dalam TPS: 505-255=250. Ini artinya maksimal hanya 250 pemilih yang bisa dimasukkan ke dalam TPS 1.

Kotak Dialog pilih TPS 1

Gambar 4: TPS 2

Jika memilih TPS 2 maka akan muncul informasi seperti di bawah ini. Perhatikan field sisa alokasi dengan angka 490 yang artinya hanya 490 pemilih yang bisa dimasukkan ke TPS 2.

Kotak Dialog pilih TPS 2

Gambar 5: TPS 3

Jika memilih TPS 3 maka tidak ada lagi pemilih yang bisa dimasukkan. Perhatikan warna tombol Ubah TPS Dusun berubah menjadi abu-abu dan tidak dapat diklik.

Kotak Dialog pilih TPS 3

Gambar 6: TPS 4

Jika memilih TPS 4 maka jumlah pemilih yang bisa dimasukkan sama dengan jumlah maksimal pemilih yakni 505 pemilih karena TPS 4 masih kosong.

Kotak Dialog pilih TPS 4

Untuk kondisi nomor 1 kita akan masukkan 505 pemilih ke dalam TPS nomor 4. Klik tombol Ubah TPS Dusun, tunggu beberapa saat dan hasilnya dapat dilihat pada gambar nomor 7 dibawah ini.

Gambar 6: Hasil

Perhatikan kondisi sebelum mengklik tombol adalah sbb:

  • Jumlah pemilih di Kelurahan Dauh Puri yang belum memiliki TPS adalah 5705
  • Jumlah pemilih yang belum memiliki TPS di Kelurahan Dauh Puri DAN dalam Dusun Pekambingan adalah 1312.
Hasil Kondisi 1

Setelah mengklik tombol Ubah TPS Dusun dan kotak dialog menghilang maka hasilnya adalah:

  • Jumlah pemilih di Kelurahan Dauh Puri yang belum memiliki TPS adalah 5705-505=5200
  • Jumlah pemilih yang belum memiliki TPS di Kelurahan Dauh Puri DAN dalam Dusun Pekambingan adalah 1312-505=807.

Kondisi Nomor 2

Perhatikan kondisi sebelum mengklik tombol adalah sbb:

  • Jumlah pemilih di Kelurahan Dauh Puri yang belum memiliki TPS adlah 5200
  • Jumlah pemilih yang belum memiliki TPS di Kelurahan Dauh Puri DAN dalam Dusun Pekambingan adalah 807.
Hasil dari Kondisi nomor 2

Setelah mengklik tombol Ubah TPS Dusun dan kotak dialog menghilang maka hasilnya adalah:

  • Jumlah pemilih di Kelurahan Dauh Puri yang belum memiliki TPS adalah 5200-505=4695
  • Jumlah pemilih yang belum memiliki TPS di Kelurahan Dauh Puri DAN dalam Dusun Pekambingan adalah 807-505=302.

Kondisi Nomor 3

Pada kondisi ini kondisi sebelumnya adalah:

  • Jumlah pemilih Dusun Pekambingan yang belum memiliki TPS 302 pemilih.
  • Alokasi pemilih untuk TPS 6 masih maksimal 505 pemilih
  • Kondisi pemilah Dusun adalah pada Dusun Pekambingan
  • Kondisi pemilah TPS adalah pada TPS 0, artinya pada kondisi pemilih di Kelurahan Dauh Puri yang tidak punya TPS sebanyak 4695

Gambar 1: Dusun Kosong

Data Tampak Kosong

Setelah proses memasukkan sisa 302 pemilih ke TPS 6 berhasil maka tampilan akan muncul seperti kosong. Ini karena kondisi pemilah masih dalam keadaan sebagai berikut:

  • Jumlah pemilih Dusun Pekambingan yang belum memiliki TPS 0 pemilih.
  • Alokasi pemilih untuk TPS 6 adalah 505-302 = 203 pemilih.
  • Kondisi pemilah Dusun adalah pada Dusun Pekambingan.
  • Kondisi pemilah TPS adalah pada TPS 0, artinya pada kondisi pemilih di Kelurahan Dauh Puri yang tidak punya TPS sebanyak 4695-302 = 4393.

Jadi dengan kondisi pemilah pada Dusun Pekambingan DAN TPS 0 maka itu artinya aplikasi akan menampilkan daftar pemilih yang berada di Dusun Pekambingan DAN tidak memiliki TPS. Karena semua pemilih yang berada di Dusun Pekambingan telah memiliki TPS maka otomatis kondisi pemilah di atas tidak akan menampilkan data apapun karena semua pemilih dalam Dusun Pekambingan telah memiliki TPS.

Gambar 2: Dusun Lengkap

Dusun tampak lengkap jika pemilah TPS dipilih ke all

Perlu juga diperhatikan bahwa pemilah Dusun konteks sensitif terhadap pemilah TPS, artinya nama Dusun berikut jumlah pemilih yang ditampilkan mengikuti kondisi pemilahan TPS. Namun pemilah TPS tidak konteks terhadap kondisi pemilah Dusun. Informasi nomor TPS dan jumlah pemilih pada pemilah TPS konteks sensitif pada pilihan Kelurahan.

Itulah sebab nama Dusun Pekambingan tidak muncul pada gambar diatas karena sudah tidak ada lagi pemilih di Dusun Pekambingan yang tidak memiliki TPS. Tapi kalau kondisi pemiliah TPS kita kemablikan ke kondisi "all" maka semua nama Dusun akan muncul seperti pada gambar 2 di atas.

Gambar 3: Satu TPS Dua Dusun

Kondisi sebelumnya adalah TPS 6 sisa konsong masing 203.

Satu TPS Dua Dusun

Kemudian dipilih Dusun Eka Paksi pada pemilah Dusun yang memiliki 211 pemilih yang belum memiliki TPS. Setelah dimasukkan ke TPS 6 maka hasilnya adalah seperti yang dapat dilihat pada gambar di atas.

Gambar 4: Lanjutan Satu TPS Dua Dusun

Sisa dari Dusun Eka Paksi dimasukkan ke TPS 7 dan dilanjutkan dengan Dusun WIRASATYA seperti pada gambar dibawah ini.

Lanjutan Satu TPS Dua Dusun

Kondisi Nomor 4

Selanjutnya untuk melihat sisa dari pemilih di Dusun Wirastya tapi yang belum memiliki TPS pilih TPS 0 pada pemilah TPS seperti gambar dibawah ini:

Gambar 1: Dusun Tanpa TPS

Dusun Wirasatya Tanpa TPS

Maka akan terlihat pemilih di Dusun Wirasatya yang belum memiliki TPS sebanyak 194 pemilih.

Gambar 2: Gabungan Dusun yang sama dengan Nama Berbeda

Sisa 194 pemilih dari Dusun Wirasatya tersebut dimasukkan ke TPS 8. Namun Dusun Wirasatya memiliki versi penulisan yang berbeda yakni Wira Satya, menggunakan spasi, dengan jumlah pemilih 3 orang.

Dusun Wirasatya dan Dusun Wira Satya dalam TPS 8

Maka Dusun Wira Satya dapat dijadikan satu dengan Dusun Wirasatya di TPS 8.

Tips Penyusunan Dusun

Untuk Kondisi 3 maupun Kondisi 4 dimana dua dusun dijadikan satu TPS adalah contoh kemampuan aplikasi dalam mengatur TPS. Namun bagaimana sebaik pengaturan dilakukan di lapangan adalah kebijakan dari petugas di lapangan, sebab biasanya Dusun yang berbeda enggan dimasukkan ke dalam satu TPS. Silahkan mengatur TPS sebaik mungkin agar dapat memudahkan pemilih pada saat pemilu.


Video